PLN Kolaborasi Kemendesa Dongkrak Pembangunan Desa Tertinggal

  • Bagikan
PLN Kolaborasi Kemendesa Dongkrak Kesejahteraan Desa Lewat Listrik
PLN Kolaborasi Kemendesa Dongkrak Kesejahteraan Desa

BALI – PT PLN (Persero) menjalin kerja sama dengan Kemendesa RI untuk peningkatan produktivitas mendukung pengembangan ekonomi dan menarik investasi. Senin (25/10).

Baca Juga:  PT Vale dan Kementerian Desa Teken MoU Dukung Pengembangan Desa Tertinggal

Kerja sama tersebut ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Kemendesa dan PLN dilakukan oleh Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar dan Direktur utama PLN Zulkifli Zaini di Bali, Senin (25/10/2021). Hadir menyaksikan penandatanganan Duta Besar Kanada untuk Indonesia H.E. Cameron MacKay, Gubernur Bali I Wayan Koster, serta Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril.

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar menyampaikan, dalam peningkatan ekonomi masyarakat serta produktivitas produk usaha kecil dan menengah (UKM) desa, maupun  Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) dan Badan Usaha Milik Desa Bersama (BUMDesma), perlu infrastruktur ketenagalistrikan yang memadai.

Pemerintah sudah mencanangkan untuk memajukan ekonomi desa melalui pengembangan produk unggulan desa, serta kelembagaan ekonomi desa.

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar mengatakan PLN akan tetap meberikan yang terbaik kepada masyarakat dan dapat bersinergi dengan penyediaan infrastruktur kelistrikan BUMDes dan BUNDesma.

“Kami berharap, PLN berkomitmen meningkatkan dan mendukung ketersediaan listrik perdesaan terutama di daerah 3T, serta mampu bersinergi bersama dalam percepatan pelaksanaan penyediaan infrastruktur kelistrikan untuk BUMDes dan BUMDesma,” ujarnya.

Abdul menambahkan dengan kegiatan tersebut diharapkan menjadi media promosi bertemunya petani dam produsen desa dengan investor untuk lebih meningkatkan pertumbuhan laju ekonomi di Indonesia.

“Semoga pertemuan ini, menjadi media promosi inovasi, media bertemunya petani dan produsen dari desa dengan investor, jalan bagi produk desa menemukan pasar potensial, untuk Kebangkitan Ekonomi Desa,” tegasnya.

Direktur utama PLN Zulkifli Zaini menngatakan PLN bertanggung jawab atas ketersediaan listrik ke seluruh masyarakat Indonesia.

“Kami, PLN, menyadari bahwa ketersediaan infrastruktur listrik, menjadi salah satu faktor pendorong dalam mendukung hal ini. PLN sebagai perusahaan yang diberikan amanah di bidang kelistrikan di Indonesia, memiliki kewajiban untuk memenuhi kebutuhan listrik untuk seluruh masyarakat Indonesia dari Sabang-Merauke dari Miangas-Pulau Rote,” tuturnya.

Direktur utama PLN Bali Zulkifli Zaini, mengatakan PLN akan memberikan yang terbaik kepada masyarakat dengan keandalan listrik yang baik, guna menumbuhkan perekonomian di Indonesia.

“PLN, berkomitmen penuh untuk memberikan pelayanan terbaik kepada seluruh masyarakat dengan keandalan kelistrikan yang prima, serta harga yang sesuai dengan keekonomian di Indonesia,” imbuhnya.

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril, mengatakan penggunaan listrik di tengah masyarakat sangat bermanfaat dari segi perikanan dan tambak yang dapat meningkatkan UMKM.

“Kehadiran listrik lebih dari sekedar penerangan saja. Listrik hadir di tengah masyarakat untuk kehidupan lebih baik. Kita ingin mengoptimalkan listrik untuk pengembangan usaha masyarakat. Bahkan sampai ke Electrifying Agricultue, mendukung perikanan dan tambak masyarakat dan juga membantu UMKM naik kelas. Jadi, gak cuman penerangan saja. Itu yang kami harapkan,” ujarnya.

PLN terus berupaya hingga seluruh desa di Indonesia dapat menikmati terang dan mendapatkan kehidupan yang lebih baik atas hadirnya energi listrik. Sampai dengan September 2021, jumlah desa yang sudah teraliri listrik (Rasio Desa Berlistrik) telah mencapai 83.125 dari 83.441 total desa di seluruh Indonesia atau 99,62 persen.

DPRD Makassar
  • Bagikan

Makassar Recover

Makassar Recover