Sopir AS dan ER Tak Sebut Keterlibatan NA Dalam Skenario OTT

  • Bagikan
IMG 20210909 WA0049

MAKASSAR – Persidangan Gubernur Sulsel non aktif, Prof HM Nurdin Abdullah memasuki pekan ke-8. Kali ini, sopir pribadi Agung Sucipto (AS) dan Edy Rahmat (ER) dihadirkan langsung di Pengadilan Negeri (PN) Makassar, Kamis (9/9/2021).

Baca Juga: Fakta Sidang NA, Uang 375 Juta dari Rudy Moha untuk Sembako dan Covid-19 

Dua sopir pribadi yang menjadi saksi dimintai keterangannya terkait skenario Operasi Tangkap Tangan (OTT). Dalam kesaksiannya, kedua sopir tak menyebut keterlibatan Nurdin Abdullah (NA).

Makassar Recover

 

Penasihat Hukum (PH) NA bertanya ke Irfandi, apakah saudara saksi pernah mendengar Edy Rahmat melakukan kominikasi dengan NA saat malam terjadinya OTT?

 

“Tidak pernah disebut. Tidak pernah juga komunikasi Pak Edy dan Pak Nurdin,” jawab Irfandi didepan majelis Hakim, JPU KPK, dan PH Nurdin Abdullah.

 

Secara runut, Irfandi menjelaskan jika dirinya diajak oleh Edy Rahmat untuk makan malam di Cafe Pencious yang terletak di Jl Hertasing. Namun setelah makan malam, Irfandi diperintahkan oleh ER untuk menunggu dimobil, sementara ER masih didalam cafe.

 

Selang beberapa menit, Agung Sucipto  kemudian datang dan masuk kedalam cafe untuk bertemu dengan ER. Setelah selesai, ER tak masuk ke dalam mobil pribadi melainkan masuk ke mobil Agung Sucipto.

 

“Pak Edy telpon saya untuk ikuti mobil Sedan BMW karena Pak Edy ada dalam mobil itu. Kemudian saya ikuti sampai mobil berhenti di Taman Macan,” ungkapnya.

 

Irfandi mengaku, ada koper berwarna hijau yang dimasukkan dalam bagasi mobilnya. Isinya adalah uang senilai Rp1 milyar.

 

“Ada yang bawa koper ke bagasi mobil. Saya bukakan pintu bagasi belakang dan Pak Edy kembali masuk ke mobil dan duduk disamping saya,” katanya.

Baca Juga:   Pembakaran Mimbar, DPRD Makassar Angkat Bicara

 

Setelah itu, ia diajak ER untuk menuju ke sekitar pelabuhan. Disana, ER kembali turun dari mobil dan masuk kedalam mobil HRV yang misterius menuju ke Lego-Lego.

 

“Setelah berputar-putar dan ke Lego-lego, Pak Edy keluar dari mobil HRV dan masuk lagi ke mobil pribadi. Setelah itu kami langsung pulang,” lanjutnya.

DPRD Makassar
  • Bagikan
PDAM Makassar
Pemda Bantaeng