DPRD Makassar

4.300 Demonstrasi Anti-Perang Ukraina Ditahan Rusia

Buruh Demo di DPR, Berikut 4 Tuntutannya
Massa buruh yang tergabung dalam berbagai serikat pekerja akan berdemo di sekitar Gedung DPR, Senayan, Jakarta pada Jumat (11/3/2021) ini (sumber : tirto.id).

JAKARTA – Polisi menahan lebih dari 4.300 pengunjuk rasa setelah tanda-tanda di seluruh Rusia dalam hal invasi Presiden Vladimir Putin di Ukraina.

Baca Juga : Demonstrasi Tuntut Rektor UMI Ambil Sikap Terhadap 3 Persoalan di Indonesia

Sebagaimana dilaporkan Reuters Pada Senin, 7 Maret 2022, OVD-Info, sebuah organisasi yang mengawasi tindakan keras terhadap protes oposisi, mengatakan telah mencatat setidaknya 4.366 penangkapan di 56 kota berbeda.

Kementerian Dalam Negeri Rusia mengatakan polisi telah menangkap sedikitnya 3.500 orang, termasuk 1.700 di ibu kota Moskow, 750 St. Petersburg dan 1.061 kota lainnya.  Sementara itu, menurut Kementerian Dalam Negeri Rusia, jumlah pengunjuk rasa mencapai 5.200 orang.

Juru bica OVD-Info, Maria Kuznetsova via telepon mengatakan bahwa situasi keamanan diperketat.

Protes terjadi setelah ratusan orang ditangkap dalam demonstrasi di timur jauh, seperti kota Novosibirsk di Siberia dan Yekaterinburg di Ural.

“Kami melihat protes yang cukup besar hari ini, bahkan di kota-kota Siberia di mana kami jarang melihat jumlah penangkapan seperti itu,”

Ribuan pengunjuk rasa meneriakkan “Tidak untuk perang!”  dan “Malu pada Anda!”, menurut video yang diposting di media sosial oleh aktivis oposisi dan blogger.

OVD-Info melaporkan bahwa polisi menggunakan penyetrum listrik terhadap pengunjuk rasa.  Kelompok itu juga mengupload foto dan video para saksi di telegram menunjukkan polisi anti huru-hara memukuli pengunjuk rasa dengan tongkat.  Seorang pengunjuk rasa lain terlihat terluka dengan darah menetes ke wajah mereka.

Peringatan, kelompok hak asasi terkemuka Rusia, menyatakan bahwa salah satu aktivis utamanya, Oleg Orlov, ditahan di alun-alun di Manezhnaya, ibu kota Moskow, sambil memegang tulisan anti-perang.

Svetlana Gannushkina, seorang aktivis hak asasi manusia yang dianggap sebagai calon pemenang Nobel, dipenjarakan di Moskow pada hari ulang tahunnya yang ke-80.

Protes Rusia terakhir dengan jumlah penangkapan yang sama terjadi pada Januari 2021, ketika ribuan orang menuntut pembebasan pemimpin oposisi Alexei Navalny.  Ini setelah dia ditangkap sekembalinya dari Jerman di mana dia pulih dari keracunan racun saraf.

Navalny telah mengajukan protes pada hari Minggu di seluruh Rusia dan di seluruh dunia terhadap invasi Rusia ke Ukraina.

Beberapa media yang dikendalikan pemerintah Rusia memberikan laporan singkat tentang protes hari Minggu.

Putin pada hari Jumat menandatangani Undang-Undang hukuman penjara 15 tahun jika dia menerbitkan “berita palsu” tentang pasukan Rusia.

Polisi distrik Kemerovo di Ural mendenda seorang pria 60.000 rubel atau Rp. 7,7 juta karena memanggil orang untuk memprotes invasi Ukraina, kantor berita negara Ria Novosti melaporkan.  Ini adalah penerapan pertama dari undang-undang baru tersebut.